SITUS JUDI BOLA ONLINE

SITUS JUDI BOLA ONLINE

 SITUS AGEN JUDI BOLA Judi Bola Online merupakan permainan Judi Bola yang berbasis internet yang menawarkan banyaknya kemudahan dan permaina...

Selasa, 25 Oktober 2022

PIALA DUNIA FIFA

PIALA DUNIA FIFA


Piala Dunia FIFA (FIFA World Cup) atau sering disebut Piala Dunia saja, adalah kompetisi sepak bola internasional yang diikuti oleh tim nasional putra senior anggota Federasi Sepak Bola Internasional (Fédération Internationale de Football Association, FIFA), badan pengatur sepak bola dunia. Kejuaraan ini telah diselenggarakan setiap empat tahun sekali sejak 1930, kecuali pada tahun 1942 dan 1946, yang tidak diselenggarakan karena perang dunia ll. Juara Piala Dunia saat ini adalah Prancis yang menjuarai turnamen tahun 2018 di Rusia

Format turnamen saat ini diikuti oleh 32 tim yang bersaing memperebutkan gelar juara di gelanggang olahraga di negara tuan rumah dalam waktu sekitar satu bulan; babak ini sering disebut dengan Final Piala Dunia. Tahap kualifikasi yang saat ini diselenggarakan dalam waktu tiga tahun menjelang Piala Dunia, digelar untuk menentukan tim mana yang akan lolos ke turnamen, bersama dengan negara tuan rumah.

Dua puluh turnamen Piala Dunia telah dimenangkan oleh delapan tim nasional berbeda. Brasil telah menjuarai Piala Dunia sebanyak lima kali, dan merupakan satu-satunya tim yang secara rutin mengikuti setiap turnamen. Juara Piala Dunia lainnya adalah Italia dan Jerman dengan empat gelar juara Argentina, Uruguay dan Prancis dengan dua gelar juara, serta Inggris dan Spanyol masing-masing dengan satu gelar juara.

Piala Dunia adalah salah satu kompetisi olahraga yang paling banyak disaksikan di dunia, bahkan melampaui Olimpiade diperkirakan 715,1 juta orang di seluruh dunia menyaksikan pertandinga final Piala Dunia FIFA 2016 yang digelar di Jerman. Dua Piala Dunia berikutnya akan diselenggarakan di Qatar pada 2022 dan di Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko pada tahun 2026 mendatang.


BACA JUGA : SEJARAH PIALA DUNIA

TROFI

Dari tahun 1930 hingga 1970, Trofi Jules Rimet diberikan kepada tim yang menjuarai Piala Dunia. Trofi ini awalnya hanya dikenal dengan nama Piala Dunia atau Coupe du Monde, namun pada 1946 namanya diganti menjadi Trofi Jules Rimet untuk menghormati Presiden FIFA Jules Rimet, penggagas turnamen Piala Dunia pertama. Pada 1970, Brasil menyimpan trofi ini secara permanen setelah menjuarai turnamen untuk ketiga kalinya. Namun, trofi tersebut dicuri pada tahun 1983 dan tak pernah ditemukan, dan kemudian diketahui bahwa trofi tersebut telah dilebur oleh sang pencuri.

Setelah 1970, trofi baru yang dikenal dengan Trofi Piala Dunia FIFA dirancang. Para ahli FIFA, yang berasal dari tujuh negara berbeda, menilai 53 model trofi yang disajikan, dan akhirnya memilih trofi karya pematung Italia Silvio Gazzaniga. Trofi baru ini memiliki tinggi sepanjang 36 cm (14,2 in), terbuat dari 75% emas murni 18 karat, dan memiliki berat 6.175 kg (13.613,5 pon). Bagian dasarnya dilapisi oleh perunggu semimulia, sedangkan di bagian bawah trofi terukir tahun dan nama masing-masing pemenang Piala Dunia FIFA sejak 1974. Gazzaniga mengumpamakan trofi ini sebagai berikut: "Garis-garisnya menanjak naik dari dasar (trofi) menyerupai bentuk spiral, membentang untuk menahan dunia. Dari bentuk yang dinamis itu, muncul dua figur atlet yang sedang menghayati momen kemenangan."

Trofi baru ini tidak diberikan kepada negara pemenang secara permanen. Pemenang Piala Dunia diperbolehkan menyimpan trofi hingga turnamen berikutnya, dan kemudian akan diberi replika trofi berlapis emas, bukannya emas murni seperti aslinya.

Saat ini, keseluruhan anggota tim (pemain, pelatih, dan manajer) yang menempati posisi tiga besar menerima medali dengan lambang Trofi Piala Dunia; emas untuk pemenang, perak untuk peringkat kedua, dan perunggu untuk peringkat ketiga. Pada Piala Dunia FIFA 2002, medali peringkat keempat dianugerahkan kepada tuan rumah Korea Selatan. Sebelum turnamen 1978, medali hanya diberikan kepada sebelas pemain yang berada di lapangan pada akhir pertandingan final dan penentuan tempat ketiga. Pada November 2007, FIFA mengumumkan bahwa semua anggota skuat Piala Dunia 1930 sampai 1974 akan dianugerahi medali pemenang.



FORMAT

Kualifikasi

Sejak Piala Dunia kedua pada tahun 1934, turnamen kualifikasi telah diselenggarakan di lapangan mirip turnamen final. Turnamen ini diadakan dalam enam zona benua FIFA (Afrika, Asia, Amerika Utara, Tengah dan Karibia, Amerika Selatan, Oseania, dan Eropa), yang diawasi oleh konfederasi masing-masing. Untuk setiap turnamen, FIFA memutuskan jumlah tempat yang diberikan kepada masing-masing zona benua, umumnya didasarkan pada kekuatan relatif tim-tim dalam konfederasi.

Kualifikasi Piala Dunia dimulai paling cepat tiga tahun dan selambat-lambatnya dua tahun sebelum turnamen final. Format turnamen kualifikasi ini berbeda antarkonfederasi. Biasanya, satu atau dua tempat diberikan kepada pemenang pertandingan penentuan (play-off) antarbenua. Sebagai contoh, pemenang zona Oseania dan peringkat kelima zona Asia bertanding memperebutkan satu tempat dalam kualifikasi Piala Dunia 2010. Sejak Piala Dunia 1938 dan seterusnya, negara tuan rumah secara otomatis lolos ke turnamen final. Hak ini juga diberikan kepada juara bertahan pada Piala Dunia 1938 hingga 2002, namun sejak Piala Dunia FIFA 2006 dan seterusnya, juara bertahan diharuskan untuk mengikuti kualifikasi. Brasil, pemenang Piala Dunia 2002, adalah juara bertahan pertama yang ikut serta dalam pertandingan kualifikasi.



Turnamen final

Pemain Brasil Djalma Santos (kiri), Pelé (sedang menangis) dan Gilmar setelah menjuarai Piala Dunia 1958.

Turnamen final saat ini diikuti oleh 32 tim nasional yang berkompetisi selama lebih dari satu bulan di negara tuan rumah. Ada dua babak dalam turnamen final, yakni babak penyisihan grup dan babak gugur.

Pada babak penyisihan grup, tim berkompetisi dalam delapan grup, dengan masing-masing grup terdiri dari empat tim. Delapan tim unggulan, termasuk tuan rumah, dipilih dengan memakai rumus yang berdasarkan Peringkat Dunia FIFA dan/atau penampilannya pada Piala Dunia terakhir, kemudian masing-masingnya dimasukkan ke dalam grup terpisah. Tim-tim lainnya dibagi ke dalam "pot" berbeda, biasanya pembagian ini disesuaikan dengan kriteria geografis, dan tim pada masing-masing pot diambil secara acak untuk dimasukkan ke dalam delapan grup. Sejak 1998, telah diupayakan untuk memastikan bahwa tidak ada grup yang berisi lebih dari dua tim Eropa atau lebih dari satu tim dari masing-masing konfederasi.

Masing-masing grup bertanding dengan sistem kompetisi melingkar; setiap tim dijadwalkan untuk memainkan tiga pertandingan melawan tim lainnya dari grup yang sama. Agar adil bagi keempat tim, putaran terakhir pertandingan pada masing-masing grup dijadwalkan pada waktu yang bersamaan. Dua tim teratas dari setiap grup maju ke babak gugur. Poin digunakan untuk menentukan peringkat tim di dalam grup. Sejak 1994, tiga poin diperlukan untuk menjadi pemenang, dengan satu permainan imbang dan tidak ada kekalahan (sebelumnya, pemenang menerima dua poin).

Peringkat masing-masing tim pada setiap grup ditentukan sebagai berikut:

  1. Jumlah poin terbaik dalam pertandingan grup
  2. Selisih gol terbaik dalam pertandingan grup
  3. Jumlah gol terbaik yang dicetak dalam pertandingan grup
  4. Jika lebih dari satu tim mendapat peringkat yang sama, maka peringkat mereka akan ditentukan dengan cara:
    1. Jumlah poin terbaik dalam pertandingan berhadapan antara tim-tim terkait
    2. Selisih gol terbaik dalam pertandingan berhadapan antara tim-tim terkait
    3. Jumlah gol terbaik yang dicetak dalam pertandingan berhadapan antara tim-tim terkait
  5. Jika ada tim yang poinnya masih imbang setelah menerapkan kriteria di atas, maka penentuan peringkat akan ditentukan dengan diundi oleh FIFA

Pada babak gugur, tim yang lolos bermain dengan sistem gugur; masing-masing tim akan memainkan satu pertandingan dengan tim lainnya, perpanjangan waktu dan adu penalti akan digunakan untuk menentukan pemenang jika diperlukan. Babak ini dimulai dengan putaran 16 besar (atau putaran kedua), dengan juara di masing-masing grup akan menghadapi peringkat kedua dari grup lainnya. Putaran 16 dilanjutkan oleh perempat final, semifinal, dan penentuan tempat ketiga (diikuti oleh tim yang kalah pada semifinal), dan terakhir adalah putaran final.



TUAN RUMAH

Proses pemilihan

Pemilihan Rusia sebagai tuan rumah Piala Dunia FIFA 2018.

Pada awalnya, Piala Dunia diselenggarakan oleh negara-negara yang dipilih melalui kongres FIFA. Pemilihan lokasi ini sering kali kontroversial karena Amerika Selatan dan Eropa, dua pusat kekuatan utama sepak bola, berjarak sangat jauh dan perjalanannya menghabiskan waktu tiga minggu dengan kapal laut. Sebagai contoh, Piala Dunia pertama di Uruguay hanya diikuti oleh empat negara Eropa, itupun setelah didesak oleh Presiden FIFA. Dua Piala Dunia berikutnya diselenggarakan di Eropa. Keputusan FIFA yang memilih Prancis sebagai tuan rumah Piala Dunia 1938 dikecam; negara-negara Amerika Selatan telah sepakat bahwa lokasi Piala Dunia akan bergantian antara dua benua tersebut. Akibatnya, Argentina dan Uruguay memboikot Piala Dunia FIFA 1938.

Sejak 1958, untuk menghindari boikot atau kontroversi yang mungkin terjadi pada masa depan, FIFA mulai menerapkan pola tuan rumah bergiliran antara Eropa dan Amerika, yang tetap digunakan hingga Piala Dunia FIFA 1998. Piala Dunia FIFA 2002, yang diselenggarakan bersama-sama oleh Korea Selatan dan Jepang, adalah Piala Dunia pertama yang digelar di Asia, dan satu-satunya turnamen yang dituan rumahi oleh lebih dari satu negara. Afrika Selatan menjadi negara Afrika pertama yang menjadi tuan rumah Piala Dunia pada tahun 2010. Piala Dunia FIFA 2014 diselenggarakan di Brasil, pertama kalinya diadakan di Amerika Selatan sejak 1978, dan juga menjadi ajang pertama yang diselenggarakan di luar Eropa dua kali berturut-turut.

Saat ini, negara tuan rumah dipilih melalui pemungutan suara oleh Komite Eksekutif FIFA. Pemilihan ini dilakukan dengan menggunakan sistem surat suara lengkap. Asosiasi sepak bola nasional di negara yang ingin menjadi tuan rumah Piala Dunia menerima "Perjanjian Penyelenggaraan" dari FIFA, yang menjelaskan mengenai langkah-langkah dan persyaratan yang harus dipenuhi oleh negara calon. Asosiasi sepak bola yang mengajukan pencalonan juga menerima sebuah formulir berupa konfirmasi resmi dari si pencalon. Setelah itu, panitia yang ditunjuk oleh FIFA akan mengunjungi negara calon tuan rumah untuk menilai apakah negara tersebut memenuhi persyaratan untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia, dan kemudian membuat laporan untuk dikirim pada Komite Eksekutif FIFA. Meskipun demkian, ada situasi saat tuan rumah Piala Dunia mendatang diumumkan pada waktu yang bersamaan, misalnya dalam pemilihan tuan rumah Piala Dunia 2018 dan 2022, yang masing-masingnya diberikan kepada Rusia dan Qatar.

Untuk Piala Dunia 2010 dan 2014, penyelenggaraan turnamen digilirkan antarkonfederasi, yang memungkinkan hanya negara dari konfederasi terpilih (Afrika pada 2010, Amerika Selatan pada 2014) yang berhak mengajukan pencalonan untuk menjadi tuan rumah. Kebijakan ini diperkenalkan setelah adanya kontroversi seputar kemenangan Jerman atas Afrika Selatan dalam pemilihan tuan rumah Piala Dunia 2006. Akan tetapi, kebijakan giliran antarkonfederasi ini tidak diterapkan setelah Piala Dunia 2014. Oleh sebab itu, setiap negara, kecuali yang berada dalam konfederasi yang menjadi tuan rumah turnamen sebelumnya, dapat mengajukan diri sebagai tuan rumah Piala Dunia mulai 2018. Hal ini dilakukan untuk menghindari skenario serupa seperti yang terjadi dalam pemilihan tuan rumah Piala Dunia 2014, yang mana pada saat itu Brasil adalah satu-satunya negara yang mencalonkan diri secara resmi.

Penampilan

Enam dari delapan juara Piala Dunia meraih gelar tersebut saat bermain di kandang mereka, dengan pengecualian Brasil, yang menempati posisi dua setelah kalah pada laga penentuan di kandang sendiri pada tahun 1954 dan menempati peringkat keempat saat menjadi tuan rumah Piala Dunia 2014, serta Spanyol, yang hanya melaju hingga putaran kedua di kandang sendiri pada tahun 1982. Inggris (1966) dan Prancis (1998) meraih gelar juara satu-satunya saat menjadi tuan rumah. Uruguay (1930), Italia (1934), dan Argentina (1978) meraih gelar juara pertama mereka juga saat menjadi tuan rumah, serta Jerman Barat (1974) yang meraih gelar juara keduanya saat bermain di kandang sendiri.

Negara-negara lainnya juga terbilang sukses saat menjadi tuan rumah Piala Dunia. Swedia (peringkat kedua pada 1958), Chili (peringkat ketiga pada 1962), Korea Selatan (peringkat keempat pada 2002), Meksiko (perempat final pada 1970 dan 1986), dan Rusia (perempat final pada 2018) meraih hasil terbaik ketika menjadi tuan rumah Piala Dunia. Sejauh ini, Afrika Selatan adalah satu-satunya negara tuan rumah yang gagal melaju melewati putaran pertama.



ORGANISASI DAN LIPUTAN MEDIA

Goleo dan Pille, maskot Piala Dunia FIFA 2006.

Piala Dunia pertama kali disiarkan pada tahun 1954, dan saat ini merupakan acara olahraga yang paling banyak disaksikan dan diikuti di dunia, bahkan melampaui Olimpiade. Jumlah penonton yang menyaksikan Piala Dunia FIFA 2006 diperkirakan 2,29 miliar. 715,1 juta orang di seluruh dunia menyaksikan pertandingan final turnamen ini (sepersembilan dari total penduduk dunia). Sedangkan pengumuman hasil undian Piala Dunia 2006, yaitu pembagian tim-tim menjadi delapan grup, ditonton oleh 300 juta pemirsa televisi.

Sejak turnamen 1966 di Inggris, Piala Dunia telah memiliki maskot atau logo sendiri. World Cup Willie, maskot Piala Dunia 1966, adalah maskot Piala Dunia pertama. Piala Dunia baru-baru ini juga memiliki bola pertandingan resmi yang dirancang khusus untuk setiap Piala Dunia.

Penonton

Tahun & tuan rumahTotal penontonJumlah pertandinganRata-rata penonton
Uruguay 1930590.5491832.808
Italia 1934363.0001721.353
Prancis 1938375.7001820.872
Brasil 19501.045.2462247.511
Swiss 1954768.6072629.562
Swedia 1958819.8103523.423
Chili 1962893.1723227.912
Inggris 19661.563.1353248.848
Meksiko 19701.603.9753250.124
Jerman Barat 19741.865.7533849.099
Argentina 19781.545.7913840.679
Spanyol 19822.109.7235240.572
Meksiko 19862.394.0315246.039
Italia 19902.516.2155248.389
Amerika Serikat 19943.587.5385268.991
Prancis 19982.785.1006443.517
Korea SelatanJepang 20022.705.1976442.269
Jerman 20063.359.4396452.491
Afrika Selatan 20103.178.8566449.670
Brasil 20143.429.8736453.592
Rusia 20183.031.7686447.371
Qatar 202264
KanadaAmerika SerikatMeksiko 2026
  • Hanya penonton yang menyaksikan pertandingan di stadion
  • Latar belakang hijau menunjukkan rekor penonton terbanyak
  • Sumber:



Penampilan terbaik menurut zona benua

Sampai saat ini, final Piala Dunia hanya diikuti oleh tim-tim Eropa dan Amerika Selatan. Tim Eropa telah meraih sepuluh gelar juara, sedangkan tim Amerika Selatan telah meraih sembilan gelar. Hanya dua tim dari luar benua ini yang telah mencapai babak semifinal, yakni Amerika Serikat (Amerika Utara, Tengah dan Karibia) pada tahun 1930 dan Korea Selatan (Asia) pada 2002. Hasil terbaik tim-tim Afrika sejauh ini adalah hingga perempat final; Kamerun pada 1990, Senegal pada 2002, dan Ghana pada 2010. Sedangkan hanya satu tim dari Oseania yang lolos kualifikasi, yakni Australia, yang berhasil maju ke putaran kedua pada tahun 2006.

Brasil, Argentina, Spanyol, dan Jerman adalah empat tim yang telah menjuarai Piala Dunia di luar konfederasi mereka; Brasil menjuarai piala dunia 1958 di zona Eropa, Piala Dunia 1970 dan 1994 di zona Amerika Utara, serta Piala Dunia 2002 di zona Asia, dan Argentina menjuarai Piala Dunia 1986 di Amerika Utara, sedangkan Spanyol meraih gelar juara satu-satunya pada tahun 2010 di di zona Afrika, serta Jerman yang meraih gelar juara keempatnya pada tahun 2014 di zona Amerika Selatan. Sejauh ini, terdapat satu peristiwa saat Piala Dunia dimenangkan tiga kali berturut-turut oleh tim dari benua yang sama; kemenangan Italia dalam Piala Dunia 2006 diikuti oleh kemenangan Spanyol dan Jerman pada tahun 2010 dan 2014 masing-masingnya.


Jumlah tim yang lolos kualifikasi menurut konfederasi
AFCCAFCONCACAFCONMEBOLOFCUEFATotal
Tim323939804231425
16 besar591331181140
8 besar23532094136
4 besar1012205680
2 besar0001402640
Ke-1000901120
Ke-2000501520
Ke-3001301620
Ke-4100501420


PENGHARGAAN

Pada akhir setiap Piala Dunia, penghargaan dianugerahkan kepada pemain dan tim atas prestasi yang telah mereka tunjukkan selama turnamen berlangsung. Saat ini, terdapat enam penghargaan, yaitu:

  • Bola Emas untuk pemain terbaik, ditentukan melalui pemungutan suara oleh media (pertama kali dianugerahkan pada 1982); Bola Perak dan Bola Perunggu dianugerahkan kepada pemain terbaik yang menempati posisi kedua dan ketiga dalam pemungutan suara;
  • Sepatu Emas untuk pencetak gol terbanyak (pertama kali dianugerahkan pada 1982, namun secara retrospektif telah diberikan sejak 1930); baru-baru ini, Sepatu Perak dan Sepatu Perunggu juga telah dianugerahkan kepada pencetak gol terbanyak kedua dan ketiga;
  • Sarung Tangan Emas (sebelumnya bernama Penghargaan Yashin) untuk penjaga gawang terbaik, penerimanya diputuskan oleh FIFA Technical Study Group (dianugerahkan pertama kali pada 1994);
  • Penghargaan Pemain Muda Terbaik untuk pemain terbaik yang berusia 21 tahun atau lebih muda pada awal tahun, penerimanya diputuskan oleh FIFA Technical Study Group (dianugerahkan pertama kali pada 2006);
  • Trofi Permainan Adil FIFA untuk tim dengan catatan permainan adil (fair play) terbaik, yang ditentukan melalui sistem poin dan kriteria yang ditetapkan oleh FIFA Fair Play Committee (dianugerahkan pertama kali pada 1978);
  • Tim Paling Menghibur untuk tim yang paling sering menghibur masyarakat selama penyelenggaraan Piala Dunia, ditentukan melalui jajak pendapat oleh masyarakat umum (dianugerahkan pertama kalinya pada 1994);

Tim Para Bintang yang terdiri dari pemain-pemain terbaik dalam turnamen juga diumumkan dalam setiap Piala Dunia sejak 1998.



REKOR DAN STATISTIK

Pemain Jerman Miroslav Klose merupakan pencetak gol terbanyak dalam sejarah Piala Dunia FIFA.


Rekor "paling sering tampil dalam Piala Dunia" dipegang oleh dua pemain; Antonio Carbajal dari Meksiko (1950–1966) dan Lothar Matthäus dari Jerman (1982–1998) sama-sama telah bermain dalam lima Piala Dunia. Matthäus juga menjadi pemain yang paling sering bertanding dalam Piala Dunia, dengan 25 pertandingan. Franz Beckenbauer dari Jerman Barat (1966–1974) adalah satu-satunya pemain yang telah ditunjuk menjadi bagian Finals All-Star Teams sebanyak tiga kali.

Pada bulan November 2007, FIFA mengumumkan bahwa semua anggota skuat pemenang Piala Dunia dari tahun 1930 sampai 1974 akan dianugerahi medali kemenangan. Dengan demikian, Pelé dari Brasil menjadi satu-satunya pemain yang telah meraih tiga medali kemenangan Piala Dunia (1958, 1962, dan 1970, meskipun ia tidak ikut bermain pada final 1962 karena cedera), sedangkan 20 pemain lainnya telah meraih dua medali kemenangan. Sejauh ini, enam pemain telah mengumpulkan ketiga jenis medali Piala Dunia (emas untuk pemenang, perak untuk posisi dua, dan perunggu untuk posisi tiga); lima di antaranya berasal dari tim Jerman Barat yang bermain dalam Piala Dunia 1966-1974, termasuk Franz Beckenbauer, dan yang satu lagi adalah Franco Baresi dari Italia (1982, 1990, 1994).

Pencetak gol terbanyak secara keseluruhan dalam Piala Dunia adalah pemain Jerman Miroslav Klose (2002-2014), yang mencetak 16 gol secara keseluruhan. Pemain Brasil Ronaldo (1998-2006) berada di posisi kedua sebagai pencetak gol terbanyak, dengan total 15 gol. Sedangkan di posisi ketiga adalah pemain Jerman Barat Gerd Müller (1970–1974), dengan total gol 14 secara keseluruhan. Di posisi keempat adalah pemain Prancis Just Fontaine, yang memegang rekor sebagai pencetak gol terbanyak dalam satu Piala Dunia; ke 13 golnya dicetak dalam Piala Dunia 1958.

Mário Zagallo dari Brasil dan Franz Beckenbauer dari Jerman Barat adalah satu-satunya orang yang telah memenangkan Piala Dunia baik sebagai pemain ataupun sebagai pelatih. Zagallo menjuarai Piala Dunia bersama Brasil pada tahun 1958 dan 1962 sebagai pemain, dan pada 1970 sebagai pelatih. Sedangkan Beckenbauer menang pada tahun 1974 sebagai kapten Jerman Barat dan pada 1990 sebagai pelatih. Vittorio Pozzo dari Italia adalah satu-satunya pelatih yang pernah menjuarai dua Piala Dunia (1934 dan 1938). Para pelatih Piala Dunia pada umumnya adalah penduduk asli negara yang mereka latih.

Secara keseluruhan, Jerman adalah tim yang paling sering bertanding dalam Piala Dunia, dengan total 99 pertandingan. Sedangkan Brasil adalah tim dengan jumlah gol terbanyak, yakni 210 gol. Kedua tim ini pernah bertemu dua kali dalam Piala Dunia, yakni dalam final Piala Dunia 2002 yang dimenangkan Brasil, dan semifinal Piala Dunia 2014 yang dimenangkan Jerman.


Pencetak gol terbanyak

Catatan: Pemain dengan huruf tebal bermain dalam Piala Dunia 2014.

Pemain yang mencetak lebih dari 10 gol dalam pertandingan Piala Dunia
PeringkatNegaraPemainJumlah gol
1JermanMiroslav Klose16
2BrasilRonaldo15
3Jerman BaratGerd Müller14
4PrancisJust Fontaine13
5BrasilPelé12
6JermanJürgen Klinsmann11
HongariaSándor Kocsis11
8ArgentinaGabriel Batistuta10
PeruTeófilo Cubillas10
PolandiaGrzegorz Lato10
InggrisGary Lineker10
JermanThomas Müller10
Jerman BaratHelmut Rahn10

PARTISIPASI INDONESIA

Indonesia pernah berpartisipasi sekali dalam Piala Dunia FIFA 1938 dengan nama Hindia Belanda, dan tercatat sebagai negara Asia pertama yang masuk ke Piala Dunia. Bukan karena kualifikasi, tetapi karena undangan dari FIFA. Dalam turnamen ini, Indonesia tersingkir di babak pertama setelah kalah 0-6 oleh Hongaria. Indonesia sempat mencalonkan diri sebagai tuan rumah Piala Dunia FIFA 2022. Namun FIFA menolak pencalonan Indonesia pada tanggal 19 Maret 2010 karena tidak adanya dukungan dari pemerintah.


http://forester.net/

Tidak ada komentar:

Posting Komentar